Monday, December 3, 2018

Belajar Memelihara Marmut

with 0 Comment
Berhubung udah tanggal 3 Desember, biar genap.. hari ini bikin 3 postingan. Siapa tau jadi nambah semangat, sehari satu postingan di blog ini.

Motivasi personal :
Setiap huruf yang kamu tulis di sini, berpotensi untuk menghasilkan uang. Jangan malas, OK?

Belajar Memelihara Marmut

Awalnya melihat banyak rumput di halaman rumah, tumbuh nggak terkendali. Alhasil kepikiran untuk memelihara binatang pemakan rumput. 

Nyari kelinci ternyata susah. Plus ditakut-takutin orang, bahwa miara kelinci itu susah. Banyak pantangan, kek takut air, nggak kuat suhu ekstrim, kandang harus eksklusif, dst. Soal makan, nggak semua jenis rumput doyan, dst.


Akhirnya coba memelihara marmut (guinea pigs), karena (katanya) cocok untuk pemula. 

Ternyata marmut bener-bener rakus, mereka memakan (hampir) semuanya. Organik tentunya. So urusan makan, bisa dibilang tidak susah. Bahkan nasi doyan, sayur doyan, pelet ayam doyan, apa aja doyan. 

Ternyata marmut juga kebal. Suhu panas atau dingin nggak masalah. Bahkan tempat kotor kandang becek (amit-amit cuih), juga nggak masalah.

Tapi yang paling bikin bahagia adalah. Mereka nggak kalah imut-imutnya dibanding kelinci. Bahkan saya selalu tersenyum lebar cuma gara-gara suara aneh yang dikeluarkan marmut. 

Guik.. guikkkk.. guiiiik.. uik.. uik.. uik.. 

Ini videonya :



Miara marmut, cocok sekali untuk hiburan. 

Cara memelihara marmut:

Bikin aja kandang besar, marmut dicampur jadi satu di situ nggak masalah, jadi semacam kampung marmut. Mereka bisa hidup berdampingan. Asal dibikin rumah-rumah kecil (gupon), jadi mereka tidak berebutan rumah. 

Plus perbandingan jumlah pejantan sedikit, jadi nggak ada yang berantem rebutan betina, apalagi rebutan makanan. Misal punya marmut 5 ekor, jantan 1 aja nggak masalah, biar poligami punya 4 istri. 

Self background story :

Akhir bulan november, beli marmut dari orang Andongsili, murah meriah. Harganya 15rb/ekor. Marmut lokal 13 ekor. Campur, ada yang bulu karpet, ada juga yang bulu jabrik. 

Sayangnya, ada beberapa marmut yang lecet-lecet punggungnya. Bekas brantem, tapi udah mengering. Bahkan ada satu marmut yang nggak punya bola mata sebelah. 

Paling sumpek menghadapi seller yang hobi menyembunyikan sesuatu. Nilai minus dari marmutnya nggak diceritakan. 

"Good luck bro, mudah-mudahan kamu memetik apa yang kamu tanam."

Jadi ceritanya COD malem-malem, di pinggir jalan andongsili dekat pabrik. Situasi gerimis dan gelap. Setelah nunggu sekitar setengah jam, seller baru datang. Tanpa dicek, marmut ada di dalam kardus (seperti terlihat dalam video unboxing) langsung saya masukkan ke dalam mobil, dan saya buru-buru pulang. 

Sampai rumah, ternyata gitu dueh..

OK SKIP..

Sayangnya (lagi) ada satu marmut mati, karena dengan bodohnya saya coba mandiin marmut itu. Pake air dingin pula. Gara-gara liat video di youtube. Padahal marmut itu yang paling ganteng, bulunya paling lucu. Malah mati. Sampai tulisan ini dibuat, saya masih merasa bersalah. Sedih kalau inget.

But guess what.. beberapa hari kemudian, ada marmut yang beranak.

Ane nggak sadar kalau salah satu marmut betinanya ada yang hamil. Ha ha.. jadi sekarang saya punya bayi marmut 2 ekor.

Ini videonya :



0 comments:

Post a Comment

ADMANDA. Powered by Blogger.

Connect With Me

Artikel Acak

Lagi Trending