Friday, March 23, 2018

Mobil Daihatsu Charade Classy 1994 (Review Setahun Pengalaman)

with 0 Comment
Udah setahun (lebih dikit) mengendarai Daihatsu Charade Classy (1994), saatnya bikin sedikit review. Siapa tau berguna.. kalau gak ada gunanya juga biarin aja, namanya juga blogger amatiran. Hee.. 

Gak ada yang baca? Gak papa juga..

Pengalaman Mengendarai Daihatsu Charade Classy Tahun 1994 (Simple Review)


Soal spesifisikasi udah banyak website yang membahas, gak perlu diulang-ulang. You know, ane kalau lagi nyari referensi soal apapun (atau lagi nyari review soal apapun), ane lebih percaya sama blog personal. Karena blog personal biasanya bercerita berdasar pengalaman. 

Ane pribadi kurang suka sama blog yang pake kata-kata EYD (Ejaan yang Disempurnakan). Biasanya itu cuma blog copy paste. Kata-kata EYD cuma dipakai blog (website) resmi, ok? Kalau blog personal jangan deh. 

So, cuma saran, kalau mau nyari spesifikasi barang apapun, cari di website resmi. Tapi kalau mau nyari review, cari di blog personal. Kalau nekad percaya sama review yang pake kata-kata EYD, (sekali lagi) biasanya itu hanya copas dari web resmi yang isinya hanya promosi (gak membahas kekurangan secara jujur).

Duh.. belum juga mulai review udah kepanjangan openingnya. Kalau nanti bosen nulis di tengah jalan, ya berarti lanjut post berikutnya (baca : kalau dapat mood lagi). 

Disclaimer : Poin yang akan dibahas random, tergantung ingatan otak. Istilah-istilah yang dipake juga mungkin salah. Ane bukan orang otomotif, apalagi anak mobil, Haa.. cie.. anak mobil. Maksudnya yang suka tongkrongan gak jelas di pinggir jalan itu. 

Oke langsung mawon.


KELEBIHAN CHARADE CLASSY


1. Irit Bahan Bakar

Daihatsu Charade Classy punya kapasitas silinder rendah, yaitu 1295 CC. Artinya mobil ini termasuk mobil yang irit bahan bakar. Ane emang gak punya bukti otentik mengenai konsumsi bahan bakar (seliter bisa nyampe berapa kilometer), ane gak pernah ngitung, apalagi riset-riSETAN.

Yang jelas, untuk perjalanan luar kota, mobil ane butuh BBM 2x lipat dari motor ane. Misal motor ane Yamaha Byson butuh 50 ribu rupiah untuk beli BBM perjalanan Semarang PP, maka mobil Classy ane isi 100 ribu rupiah untuk pulang pergi semarang, gitu.

But hey.. mobil classy bisa muat 5 orang, gak kehujanan, gak kepanasan, gak kedinginan. Irit kan? Hee.. 

2. Harga Murah Meriah

Harga Dihatsu Charade Classy sekitar 30 jutaan (bisa naik & bisa turun tergantung kondisi mobil). Namanya juga mobil tua, punya ane tahun 94, artinya mobil ane udah ulang tahun 24 kali. Wuih.. hampir seumuran sama ane.  Ha ha.. 

Pengalaman Mengendarai Daihatsu Charade Classy Tahun 1994 (Simple Review)
Mejeng dulu, sambil nahan ketawa


3. Interior Canggih

Walaupun mobil tua, jangan kira interiornya tradisional, apalagi primitif. Yup, mobil daihatsu Classy udah dilengkapi fitur modern. Contohnya power stering, jadi mau nikung kanan kiri juga gak perlu ngotot, bahkan nikung mendadak juga ringan. 

Selanjutnya, mobil Daihatsu Classy dilengkapi power window dan central lock. Gak perlu ngongkel kalau mau buka kaca, dan tinggal pencet kalau mau ngunci pintu. Ini lebih aman karena kadang penumpang lupa ngunci pintu, jadi urusan kunci mengunci bisa dikendalikan sopir (pengemudi).

Apalagi kalau lagi berkendara sendirian malam-malam, central lock bagi ane penting banget. Jangan sampai ada orang gak dikenal, ujug-ujug masuk pintu belakang. Mending orang gak dikenal, bayangin kalau orang gadungan yang masuk, kan horor. Heheh..

Apalagi ya..

Oh, mobil classy dibekali juga dengan electric miror. Jadi kalau mau ngatur spion tinggal pencet aja tombol di sebelah setir. Tangan gak perlu keluar jendela. 

4. Onderdil Murah Meriah

Banyak orang takut punya mobil karena kuatir soal biaya perawatan. Tapi kalau punya mobil tua, gak ada yang perlu dikuatirin, karena onderdil dan sparepart juga murah meriah. Selain itu, mobil tua punya banyak onderdil dan sparepart subtitusi (alternatif pengganti).

Onderdil subtitusi sangat penting, karena mobil tua udah gak produksi, jadi beberapa sparepart juga kadang udah agak susah didapat (onderdil langka). Untungnya mobil Classy punya banyak sparepart yang cocok dengan mobil merk lain, bahkan mobil tahun muda dari daihatsu itu sendiri.

5. Pajak Murah Meriah

Mobil Charade Daihatsu Classy punya ane punya pajak tahunan sebesar 310.000 sekian. Hampir sama seperti motor Yamaha Byson. Haa.. murah banget kan?

Tips aja buat yang mau beli mobil bekas, usahakan beli mobil dengan plat satu kota, karena biaya mutasi dan balik nama sekarang mahal minta ampun.

Untungnya ane dapat mobil Classy ini sama-sama AA-F dulu. Walaupun tetep aja harus balik nama, karena nama pemilik pertama udah diblokir.

6. Nyaman Dikendarai

Walaupun mobil tua, tapi ini tipe sedan, udah pasti nyaman. Asal AC adem dan sound system nyala loh ya.. hee..

Pengalaman Mengendarai Daihatsu Charade Classy Tahun 1994 (Simple Review)
Harta karun ane

7. Bentuk Body Lumayan

You know, mobil jadul biasanya bentuknya kotak-kotak. Daihatsu Charade Classy udah didesain membulat. Walaupun gak bulet-bulet amat. Tapi lumayan lah.

8. Bagasi Lebar

Ada jenis Daihatsu Charade yang spesifikasinya persis sama dengan Classy, namanya Charade Winner. Bener-bener kembar identik dari segala sisi. 

Satu-satunya yang membedakan adalah ukuran bagasi. Winner punya bentuk body yang biasa disebut sedan buntung. Namun kalau Classy bentuknya kek sedan normal lah, bagian belakang monyong, artinya dia punya bagasi lebar.


KEKURANGAN CHARADE CLASSY

Soal kelebihan baru 8 poin itu aja yang keinget. Saatnya membahas kekurangan. Tapi berhubung ane adalah tipe orang yang selalu berusaha untuk bersyukur, menerima dengan bahagia segala pemberian dan rezeki dari Tuhan YME, maka ane gak akan membahas kekurangan mobil Daihatsu Charade Classy di sini. Heee.

Padahal sih karena udah kepanjangan aja tulisannya.

Tapi beneran deh, apapun yang diberikan Tuhan (baca : dititipkan) itu wajib disyukuri. Apapun itu. Jangan sampai punya hobi kok nyocot dan nyacat mulu. Gak baik itu. Hee..

You know, segalanya pasti ada kekurangan dan kelebihan. So, get over it. 

Selain bersyukur, kita juga harus bisa manfaatkan apa yang ada, dengan sebaik-baiknya. Kecuali kalau emang udah gak ada manfaatnya, yaudah jual aja. Atau bisa juga, kasih ke orang lain yang mungkin membutuhkan.

Tapi kalau kita punya sesuatu nih, trus ternyata hanya bikin kesel kita, gimana?

Ya buang aja. Bakar kalau perlu.. bakar..!! Hidup itu untuk bahagia, ngapain menghabiskan waktu hanya untuk jengkel.

Koe ki ngemeng opo to,Ndes?

Like i said, blog-blogku, sak karep-karepku. Heee...

So, this is the end. 

Review pengalaman mengendarai daihatsu Charade Classy tahun 1994, itu aja. See you on the otherside..

0 comments:

Post a Comment

ADMANDA. Powered by Blogger.

Connect With Me

Artikel Acak

Lagi Trending