Friday, March 23, 2018

Pengalaman Beli Motor Yamaha Vega ZR (Kapok)

with 0 Comment
Pada suatu masa, ane ditawarin motor Vega ZR bekas oleh kawan ane, sebut aja Robert (nama disamarkan). Nama panggilannya Boby. Tapi motor itu bukan miliknya, melainkan milik temennya lagi, namanya Richard (nama disamarkan lagi), panggil aja Dicky.

FYI, ane adalah tipe orang yang mudah terpengaruh. Boby bilang motornya masih bagus dan kinclong. Dijual murah, cuma 5 juta. Ane lupa motor Vega ZR itu keluaran tahun berapa, soalnya kejadian ini udah beberapa bulan lalu, tapi kayaknya Vega ZR tahun 2010. Yang jelas, ujungnya ane terhasut oleh omongan si Boby. Kupikir emang murah, masak motor seharga kamera DSLR.

Ane minta tolong Boby untuk nemenin ke tempat Dicky ternyata gak bisa, karena dia lagi sibuk menjadi pengangguran. Akhirnya ane ditemenin si Eko (nama sebenarnya), nama panggilannya Lawuk, kebetulan dia juga tau rumahnya Dicky (walaupun gak kenal secara personal).

Long story short (baca : singkatnya), ane dan Lawuk meluncur ke tempat Dicky pagi-pagi, dalam misi untuk cek fisik dan kelengkapan motor Vega ZR itu. 

Motor sebenarnya

Ternyata beneran, motor kelihatan masih bagus. Cuma minus kabel speedometer putus dan aki soak. Alias antara hidup dan mati, Hee.. kadang pake hand starter bisa nyala, kadang enggak. 

Test drive juga gak ada kendala. Dipake muter-muter sama si lawuk katanya enak-enak aja, masih stabil.

Masalahnya, ketika ane masuk ke rumah Dicky, di ruang tamu terbaring kakaknya Dicky, lagi sakit parah. Udah berbulan-bulan gak sembuh. Katanya Rumah Sakit udah angkat tangan sejak lama. Dia gak bisa ngapa-ngapain kecuali tiduran, bahkan udah gak bisa membalik badannya sendiri. 

Badannya penuh tattoo, tapi udah kurus kering gak punya daging. Posturnya tinggi. Dan yang menyedihkan adalah, usianya termasuk masih muda. Gak tau usia tepatnya, cuma kira-kira aja sih masih muda..

Kupikir ini orang mungkin dulunya preman, karena model rambutnya "gondes". Dan si Dicky ini juga ternyata adalah mantan napi. Tapi ane gak mau ngomongin itu.

Intinya, Alasan Dicky mau jual motor Vega ZR ini adalah untuk keperluan kakaknya. Oke, ane jadi gak tega negosiasi. Transaksi langsung deal tanpa basa basi. Trus pulang.



So apa yang bikin kapok?

Ternyata motor Vega ZR yang kinclong luarnya ini, gak bisa dinyalain. Lebih tepatnya susah dinyalain, terutama di pagi hari.

Apalagi akinya soak, jadi kalau mau nyalain kudu dipancal, alias pake kick starter. Bayangkan, untuk sekedar nyalain motor ini aja kudu dipancal 100 kali setiap pagi (iya, ane hitung dalam hati, 100 lebih malah). Abis itu, kudu dipanasin agak lama. Kalau manasin mesin terlalu cepat, nanti sore juga udah susah dinyalain lagi. Entah apa sebabnya.

Dan parahnya, harus begitu setiap hari sekalipun udah ganti busi yang baru. Kan sama aja olah raga gratis, hee..

Oke, kupikir akinya ane ganti pake aki motor ane yang lain aja (yamaha mio) untuk sementara. Minimal kaki jadi gak pegel untuk mancalin itu motor. Emalah ternyata gak ngaruh juga. 

We. e. e. e... apa ane kena tipu daya si Dicky?

Hand starter (double starter) tetep gak kuat untuk nyalain motor walaupun dipencet jutaan kali. Cuma ceng.. ngeng.. ngeeeng.. ngeeeng.. trus udah.

Gak tau deh, abis itu motor langsung dorong masuk bengkel. Untung ada bengkel deket rumah, soalnya didorong beneran (makna sebenarnya). Service-service, ganti oli, cek ini itu, motor sembuh lancar jaya. Katanya cuma bermasalah di jarum pelampung karburator aja, ane minta ganti, beres.

Tapi beberapa hari kemudian kumat lagi, susah dinyalain lagi. Masuk bengkel lagi, bengkel yang sama. Bedanya, kali ini gak didorong, tapi ditarik motor temen ane, si Kating.

Dan kejadiannya terulang lagi, cuma normal beberapa hari, trus kumat lagi.

Berikutnya, ane coba ganti bengkel, di pusat kota. Kali ini katanya yang bermasalah adalah koilnya. Oke, yang penting diberesin. Eh ternyata sama juga, cuma lancar beberapa hari. 

Bahkan abis itu malah motor Vega ZR bedebah ini bener-bener gak bisa dinyalain.

Fiuhh..


Karena capek dorong dan narik motor ke bengkel, plus juga rasa penasaran yang mendalam, ane coba bongkar sendiri. Ane pikir yang penting bisa nyala dulu, untuk dikendarai ke bengkel (lagi).

Dengan didampingi Google, semaleman ane kutak katik motor Vega ZR ini. Dari ngurut kabel, bersihin ulang karbu, busi, seher, dll, sampai akhirnya bisa nyala. Bahkan sebenarnya ane gak tau persisnya kenapa bisa nyala. Ane cuma bongkar pasang doang, gak ada special treatment padahal.


Tapi sayangnya, cuma bertahan beberapa hari, sejarah terulang kembali, motor mati lagi. 

Oke, ane bener-bener udah muak sama motor ini.

So ane panggil mekanik lain dari bengkel yang lain lagi, ane minta ambil motor ini di rumah trus bawa ke bengkel. Kali ini adalah bengkel rumahan, yang lebih telaten biasanya. Ane minta ganti aja semua komponen yang bermasalah, entah itu koil, cdi, atau apapun. Pokoknya motor ini kudu beres sepenuhnya, soalnya abis ini mau ane jual lagi.

End of the story

Motor Vega ZR sialan ini bener-bener gak tertolong. Udah keluar masuk bengkel berkali-kali, udah ganti sparepart macem-macem, tetep aja susah nyala.

Endingnya, untuk nyalain motor ini kudu dipancal (kick starter) minimal 25 kali. So daripada ane dibikin emosi setiap hari, ane jual murah aja motor Vega ZR biadap ini seharga 3 juta rupiah. Sehingga kemudian pada akhirnya ane bisa melanjutkan hidup dengan bahagia serta sakinah mawadah warohmah. 

Oh satu lagi, beberapa hari setelah motor ini laku, ane dapat kabar dari Boby. Katanya, kakaknya si Dicky menginggal. The End.


Moral of the Story

1. Jadi orang jangan mudah dipengaruhi
2. Beli motor bekas usahakan minta garansi (walaupun sehari)
3. Test kesabaran bukan hanya  tentang memancing ikan di kali
4. Singkirkan secepatnya barang (atau orang?) yang hanya bikin emosi
5. Jalani hidup dengan hepi



Disclaimer :
Pengalaman buruk mengenai Vega ZR ini adalah subjektif. Bisa jadi cuma ane satu-satunya yang mengalami, bisa jadi ini satu-satunya Vega ZR yang gagal produksi. Bisa jadi orang lain punya Vega ZR dengan kualitas tinggi dan gak punya masalah seperti yang ane alami.



Kalau mau baca-baca coretan ane lainnya :

1. Mobil Daihatsu Charade Classy 1994 (Review Setahun Pengalaman)
2. Kendaraan adalah Alat Tranportasi, Bukan Alat Pamer
3. Riwayat Horor Dibalik Motor Suzuki Satria Hiu Dua Tak
4. Modifikasi Tiger Street Fighter

0 comments:

Post a Comment

ADMANDA. Powered by Blogger.

Connect With Me

Artikel Acak

Lagi Trending