Friday, February 2, 2018

Prospek Kebun Bambu

with 0 Comment
Pernah terjadi pada suatu masa, ane beli papringan (kebun bambu - bamboo plantation) minimalis (luas sekitar 100 meter persegi). Lokasi jauh dari peradaban. Murah meriah seharga 8 juta rupiah. 

Dua Bulan kemudian ane jual 60 pohon bambu dari situ. Pembeli orang lokal nebang sendiri, borongan 10K per pohon, jadi ane dapat duit 600K. Easy money, tanpa keringetan.

Ternyata 1 bulan kemudian kebun bambu itu ditawar orang. Ane dikasih profit (laba) 5 juta dari harga beli awal. Alias ditawar 13 juta bersih tanpa noda.

Mungkin pembeli udah liat prospeknya. Ane sih biasa aja. Yaudah, deal tanpa mikir. 

Transaksi lancar walaupun tanpa COD (ketemuan) sama buyer. Via makelar soalnya. Bahkan gak tau sama sekali siapa yang beli. Cuma tukeran sertifikat sama duit trus tanda tangan.  Hhaa.. what a wonderful life..

Duit udah dipegang, langsung muncul ide untuk bikin farm shed, alias gudang senjata di kebun cengkeh.

Building farm shed

Awalnya cuma kepikiran bikin pondasi kecil-kecilan aja dulu, 2 petak ukuran 3x4 meter. Gak mikir yang lain, serba dadakan. Bahkan denah baru dibikin setelah pondasi jadi. Maksudnya di sini denah jangka panjang, besok-besoknya ekspansi ke arah mana, dll, dll. 

Rencananya mau bikin dua ruangan dulu. Satu petak untuk ruang serba guna, satunya lagi untuk kamar mandi. King size bathroom, boiii.. ukuran 3x4 meter. Someday mau kutaruh bathtub di situ, dengan pemandangan kebun cengkeh. Hhee..

Ngapain dikasih kamar mandi segala. You know lah, biar kalau lagi gerah, tinggal mandi gak perlu pulang. Mau wudhu juga gampang. Dan yang gak kalah penting, kalau lagi musim panas. Gak ada kata paceklik (kekeringan) lagi kalau mau nyemprot-nyemprot tanaman.

Building farm shed

Building farm shed


Kalau dihitung-hitung, bikin atap bangunan pakai seng (atau genteng) dan baja ringan (ataupun kayu balok), ternyata budget yang dibutuhkan sebelas - dua belas dibanding atap cor beton (dak). Gak percaya hitung aja sendiri.

Belum lagi ada pemasanga plafon (eternit dan kompon). Mending sekalian atap cor beton (dak).


Building farm shed


Building farm shed


Keuntungan memilih atap cor beton, udah pasti bangunan jauh lebih solid (kokoh) dibanding atap seng. Kalau suasana luar lagi panas, masuk ruangan bisa mendadak menggigil. Cuma kalau lagi musim hujan dingin ya siap-siap selimut aja. Atau bikin perapian sekalian di dalam ruangan. Kan keren kek di Eropah.

Ada lagi, Entah seng logam ataupun asbes, entah genteng tanah liat ataupun plastik, punya resiko bocor, dan juga punya masa aktif (jangka waktu pemakaian). Entah karatan, entah pecah, entah kabur dibawa puting beliung.

Tapi kalau cor beton.. ada masa aktifnya juga sih, hanya aja jauh lebih panjang berlipat-lipat dibanding atap seng. Kecuali ada bom nyasar, amit-amit.. cuih..

Building farm shed


Cor atap udah kelar, nyicil satu ruangan dulu. Satunya sambung belakangan . Tunggu beberapa minggu biar bangunan bisa tahan gempa. 

Sementara itu daftar PAM dulu. Eh ternyata pemasangan (plumbing instalation) kudu antri beberapa bulan, yaudah sabar. 

Sebenarnya gak harus nunggu lama sih, kalau mau aja, plus kalau ada duit banyak. Cuma berhubung pengen ikut program pemutihan, yang murah meriah, ya harus sabar. 

Biaya pendaftaran PAM 50K rupiah. Biaya pemasangan 750K rupiah. Itu udah sekaligus meteran plus pipa 15 meter. Total 800K. Kalau lokasi jauh (lebih dari 15 meter), beli pipa sendiri.

Building farm shed


Look at my new castle (kek nama klub bola malah (-____-)>..

Diledekin orang-orang, dianggap lagi bangun ka'bah. Hha.. daripada ntar dipake manasik di situ pada thawaf. Mending dipasangin kanopi sementara.

Untung gak ada bola bowling di pojokan..

Eh tapi, judul prospek kebun bambu, missleading. Sorry.. 

Kalau gak terima, silahkan bikin blog sendiri. Hhee...


0 comments:

Post a Comment

ADMANDA. Powered by Blogger.

Connect With Me

Artikel Acak

Lagi Trending