Monday, May 22, 2017

Renovasi Garasi

with 0 Comment
Dalam ilmu SEO, gak boleh bikin judul postingan hanya "Renovasi Garasi". Pamali, katanya. Gak pake keyword, mana bisa masuk SERP. Judul yang gak menarik berbanding lurus dengan minimnya visitor.

Harusnya dikasih judul "Subhanallah, Inilah Desain Garasi Super Keren", atau "Cara Orang ini Bikin Garasi bisa Bikin Kamu Mangap", atau "Asal-asalan Renovasi Garasi, Ternyata Hasilnya WOW!!. 

Atau apa lagi yaaa.. Oh "Kebesaran Tuhan, Bangun Garasi dari Hasil Ngeblog", Ha ha.. 



Atau yang lebih bikin penasaran "Begini Akibatnya Bikin Garasi tanpa Ilmu Arsitektur". 

Ada lagi "Garasi Minimalis, No 3 Paling Bikin Ngakak.

Ha ha ha.. Ane ngakak sendiri. 

Ada-ada aja emang trik blogger untuk menarik visitor. Kadang ngeselin juga bikin judul super bombastis, setelah diklik ternyata isinya meeeehhh.. bikin sakit mata.

"OK.. Stop talking bullsh*t about others, Next!!"

So, special blog ini, persetan lah sama Judul Post. Blog ini adalah blog diary (baca : prasasti - untuk melukis memory - personal life journal). Disini trik SEO adalah nomor tujuh belas sekian.



Renovasi garasi tahap awal pernah ane coret-coret di sini : Building Man Cage - Private Bunker

Dulu niatnya cuma nutup rapet aja biar gak ada penyusup yang masuk. Tapi belakangan setelah beli gerobak balap yang udah tua renta, akhirnya pagar (+ jendela + pintu) yang belum lama dibangun, harus dijebol lagi. Ganti pakai rolling door seharga 375K per meter persegi. He he..

Kasian kalau ditaruh diluar mulu, takut demam.  

Gerobak Balap - Disponsori Google AdSense
Renovasi Garasi Seadanya. Asal sang Gerobak Balap bisa masuk kandang. Gak enak juga lama-lama parkir di pinggir jalan depan rumah. Selain rawan menggoda maling, juga bisa ganggu lalu lalang kendaraan lain.

BTW, akhir-akhir ini, di daerahku para maling jahanam udah naik level. Biasanya dikit-dikit denger kabar maling motor, tapi belakangan juga (bukan jarang) denger kabar ada mobil kemalingan. Kan syerem..


Demi bisa tidur nyenyak di malam hari. Alhasil, ane harus renovasi garasi belakang (lagi). Pager yang belum lama dibangun pun dijebol (lagi). 

Tampak di foto, Jono dan Jembal sang tukang bangunan profesional lagi plaster tembok garasi.


Well.. this is called ngecor lantai. Double cor aja sih biar tambah kuat. Pakai adonan beton yang bagus. Lantai dibikin agak miring biar air bisa ngalir. Siapa tau kan besoknya mau nyuci kendaraan di dalam garasi. Ha ha.. (ketawa palsu).

Ukuran garasi 6 x 4 meter. Cukup lega untuk sekedar naruh satu mobil. Sampingnya masih cukup untuk lari-larian.


Sayang belum bisa dicat. Bukannya belum ada dana. Tapi emang karena tembok garasi masih basah embun setelah diaci. Kalau nekad dicat bakalan jadi motif dalmatian temboknya.

Lagipula bagian tembok atas depan malah belum diplaster segala. Kalau yang ini emang karena persoalan dana. He he..  Disamping objeknya panjang. Muter dari ujung belakang rumah sampai depan. Juga karena repot, kudu bikin jrambah dulu (apalah istilahnya itu). Itu loh yang alat gede untuk manjat-manjat. Gak cukup pake meja kursi, tangga, ataupun jembatan bambu rakit. 

Nevermind lah..


And this.. adalah versi before-nya. See the transformation, huh? 

OK then, berhubung matahari udah mulai muncul, saatnya ekting sibuk di dunia nyata. Lagipula breakfast udah ready. Gak enak udah ada yang masakin malah gak dimakan. Huehehehe..

Planet Earth, May 23 - 2017 (06:49 am)


Kata bijak hari ini : "Normal is Boring"

Bikin Gudang Tempat Penyimpanan (Storage/Shed)

with 0 Comment
Lama gak bikin prasasti (ngeblog) di sini. Sibuk kejar setoran di blog lain. Mumpung domain ini abis ulang tahun. Jadi keinget kalau blog ini bukan blog gratisan. Kan sayang banget udah bayar mahal-mahal malah dianggurin.

Lagipula, kalau sejarah terpotong, nanti riwayat gak shahih (invalid). He he..

Jadi ceritanya ane baru bikin Storage, alias gudang tempat penyimpanan. Gak jelas juga idenya, cuma dadakan alias spontanitas karena sumpek liat barang-barang gak kepakai berserakan dimana-mana. 

Kalau ada gudang penyimpanan kan jadi bisa dikumpulin. Udah gitu aja motivasinya.

The Arrival of Reclaimed Wood

Lagi ngobrol rame-rame (jagongan) sambil ngopi-ngopi di rumah temen. Tiba-tiba ditawarin kayu sisa gak terpakai, tapi masih bagus like new katanya. Suruh bayarin 100K, dapat 8 batang kayu, masing-masing panjang 3 meter.

Udah gitu, dianterin pula sampai ke rumah. Lumayan, jadi gak perlu jeng-jeng ke toko kayu.


Rekonstruksi olah TKP

Emang kebetulan lagi sok sibuk di dunia maya, maka eksekusi baru dilakukan 2 hari kemudian. Terhitung sejak kayu datang. 

"Lambemu, Ndes!"

Sementara minjem alat-alat juga sih. Maklum, yang kupunya hanya leptop untuk ngeblog, dan kamera untuk narsis. Gak punya alat pertukangan aneh-aneh. 

"Koya deng..!!"

Padahal sebenernya minjem alat juga cuma gergaji. Karena punyaku udah gak mempan (kudu diasah dulu). Jadi harus minjem gergaji punya temen yang lebih terawat.

"Lanjut!"

Setelah ukur sana ukur sini, lalu potong sana potong sini. Bikin masteran 1 aja, a.k.a prototype tiang kanopi. 

"Gayanya udah kek tukang kayu profesional aja."

Ukuran udah sesuai, sudut kemiringan udah tercapai yang diinginkan, baru digabungin, alias dipaku.


Bikin kloningan, Nda!

Masteran udah jadi. Tinggal bikin duplikat. 3 aja cukup lah. FYI, ukuran gudang yang kubikin adalah 4 x 2.5 meter, lokasi di atas balkon rumah belakang. Udah ada pagar solid setinggi satu meter. Jadi 3 tiang penyangga udah cukup kuat.

Bikin rangkap tiga, pastikan ukuran sama persis. Kebetulan lokasi calon gudang bener-bener presisi 4 x 2.5 meter. Jadi gak perlu colong ukuran sana sini. Cukup bikin kembarannya aja.


  
Berhubung semuanya dilakukan sendirian (tanpa stunt man), agak susah juga sebenernya. Beberapa kali kepala ketiban kayu karena tiang roboh gak ada yang megangin sisi sebelahnya. 

"Ha ha.. no pain no gain, kata Jackie Chan."

Bukan berarti gak kuat bayar tukang, atau gak punya temen lho ya. It's all about hobby and pride. I just love to build something by myself. With my own hands.



Udah mulai nampak, siap upload Instagram

Udah malem aja. Untung gak ada tetangga. Jadi mau berisik sampai pagi juga gak bakal ada yang protes. Tapi berhubung udah capek, lanjut besok aja.

Sekalian belanja seng dan pakunya. Rencana mau pakai seng metal aja (plat). 

Banyak orang memilih pakai seng asbes, dengan alesan biar gak kepanasan/ kedinginan. Padahal mah sama aja. Gak percaya silahkan beli termometer ruangan.

Justru seng asbes gak awet, gampang pecah. Tambah pula seng asbes cuma sekali pakai. Beda dengan seng metal, mau bongkar pasang bertahun2 juga oke, diinjak-injak gak masalah, bolong-bolong paku gampang ditambal.



View dari bawah

Sebelum tidur, beres-beres dulu. Apalagi malam udah mulai bikin menggigil. Saatnya bikin api unggun dari sisa-sisa puing kayu gak terpakai (sampah).

Namanya juga banci kamera, mau ngapain aja, tetep sempet foto-foto. Dikit-dikit bikin dokumentasi. Gara-gara ada filosofi ngawur "No pic = Hoax", mau gak mau kudu rajin poto-poto.


*Sehari kemudian*

Half result


Siang hari, seng datang. Tapi baru sempat eksekusi lagi malam hari. Padahal udah gak sabar liat endingnya. 

Setelah dipikir-pikir, mending bagian lantai dicor beton aja. Oke, besok beli pasir dan semen. 



Good hobby, make a better life
ADMANDA. Powered by Blogger.

Connect With Me

Artikel Acak

Lagi Trending