Saturday, August 6, 2016

Building Man Cage (Private Treasure Bunker)

with 0 Comment
Building Man Cage (Private Treasure Bunker) - Gaya aja sih.. padahal (mungkin) fungsi awalnya dijadiin garasi. Tapi karena lokasi rumah berada di turunan plus tikungan tajam, jadi gak memungkinkan untuk masukin mobil. Jalur keluar masuknya (drive away) juga gak lebar-lebar amat. Lagipula jalanan selalu rame anak ABG labil kebut-kebutan di depan. Kan bahaya..

Building Man Cage (Private Treasure Bunker)
Situasi jalan depan.. sepi ternyata..
Siapa yang berani naruh batang kayu ubi di situ.. kurang ajar !! Kenapa gak sekalian ditancepin, kan lumayan kalau panen bisa bikin tape, he he..  

Dikira tempat sampah mungkin. Maklum deh, rumah ini jarang tersentuh, dan belum lama kutempatin. Tunggu aja.. besoknya udah jadi taman di situ. Bukan taman bunga, tapi taman sayur maksutnya, ha ha..

Building Man Cage (Private Treasure Bunker)
Pakai batako.. biar matching sama atasnya..
"Bukan biar matching, tapi biar irit.."

"Eh iya.. disamping itu juga biar cepet kelar.. bata merah kan kecil-kecil.."

Sebelumnya, bunker (garasi) ini hanya ditutupin papan kayu dengan pintu (single door) yang hampir roboh. Disamping rawan predator, juga rawan masuk angin (sayangnya lupa kufoto, jadi gak bisa before-after)

Terakhir kali aku coba buka pintu itu, sukses bikin kunci patah. Maka kuputuskan untuk sekalian renovasi. Maunya sih ganti pakai rolling door, namun berhubung mahal harganya, maka mendingan ditutup rapat aja pakai tembok batako. 

Parkir mobil mah pikir belakangan aja. Bisa bikin garasi di atas (depan rumah). Sayangnya.. (lagi) gak punya mobil. He he..

Building Man Cage (Private Treasure Bunker)
Tuh kan.. mau kelar aja
Batang kayu ubi udah kubuang. Gak jadi bikin tape singkong. Lumut dan rumput di senderan pondasi udah kubabat. Posisi motorku udah pindah dari kanan ke kiri. Gak penting deh. Intinya, baru setengah hari tembok udah hampir jadi. Padahal hanya dikerjain 2 tukang.

Mungkin besoknya.. dua tukang ini bakalan kurekrut jadi kontraktor. Bisa jadi.. siapa tau..

Building Man Cage (Private Treasure Bunker)
Bala bantuan
Dapat pemain tambahan (yang baju merah). Entah bantuin atau hanya ngerusuhin, yang jelas.. kerjaan jadi rame dan cepet selesai. Tapi karena dia datang udah siang, maka kubayar setengah. Sisanya.. cukup terima kasih. Ucapan terima kasih dariku mahal harganya, ha ha..

Mungkin besoknya.. satu tukang tambahan ini bakalan kurekrut jadi mandor. Bisa jadi.. siapa tau.. Ane jadi direktur aja.. ha ha..

Building Man Cage (Private Treasure Bunker)
Taraaa..
Sementara udah jadi, yang penting solid. Udah diplaster dan papan bisting juga udah dicopot. Tinggal bikin acian sama ngecat, besok lah kalau ada rejeki berlimpah bisa dirapiin lagi sampingnya.. atasnya juga. Yang paling penting sekarang.. buka tutup pintu udah gak bikin emosi.

Rencananya, bunker (bekas garasi) ini mau kujadiin workshop sablon aja. Namun itu baru wacana mentah. Siapa tau besok berubah pikiran. Itupun kalau ada orang yang mau diakalin (baca : bisa ngurusin).

Building Man Cage (Private Treasure Bunker)
A for Admanda
Tak lupa.. di bagian lantai drive away kukasih simbol. Sebagai tanda, bahwa pemilik properti ini bukan orang sembarangan. Siapa yang anarkis bakalan nangis. Ha ha..

Reminder:
Total biaya yang dikeluarkan : 600 ribu rupiah. Udah semuanya. Dari material, tenaga, pesta pora. Kusen, pintu dan jendela yang dipakai adalah bekas yang sebelumnya.

Biar semakin cerdas :
Quote hari ini : 
Banyak membaca bisa bikin jenius, kata siapa..

0 comments:

Post a Comment

ADMANDA. Powered by Blogger.

Connect With Me

Artikel Acak

Lagi Trending