Thursday, July 7, 2016

Idul Fitri Bagiku..

with 0 Comment
Kukira hari raya adalah hari bebas. Mau ngapain aja terserah, gak ada peraturan njelimet. Bahkan aturan yang berlaku pada hari biasa, banyak yang digugurkan. Semua demi hari raya.

Salah satu contoh keringanan : Bahkan kewajiban sholat Jumat pun bisa gugur jika bertepatan dengan Hari Raya Idul fitri.

hukum tradisi sungkeman dalam islam
Lebaran di rumah ortu

Lebaran tanpa Beban
Pagi-pagi.. bangun tidur.. sholat subuh.. mandi.. makan.. sholat Idul Fitri.. tidur lagi.

Itu yang terjadi pada hari raya (lebaran) tahun lalu, aku merayakannya dengan tidur seharian tanpa beban. Ha ha..

Di kampungku sendiri, lebaran adalah hari spesial yang sangat meriah. Banyak pertunjukan seperti pesta petasan, pesta kembang api, maupun balon udara.

Namun tahun lalu, abis sholat Idul fitri.. aku langsung pulang untuk tidur. Berasa ngantuk gak karuan, karena malamnya begadang.

Namanya juga hari raya.. seharusnya bebas mau merayakan dengan cara apapun sesuai selera. Yang penting gak bermaksiat kan? Lagipula selera orang beda-beda, gak harus dipaksa sama. Memangnya ada masalah kalau aku ngantuk. He he..

hukum tradisi sungkeman dalam islam


Lebaran Tahun Ini
Ternyata.. hari raya tahun ini juga sama.  Pas malam takbiran melek sampai pagi, rame-rame di rumah teman. Abis sholat Idul Fitri lalu pulang untuk tidur seharian di rumah. Bener-bener gak ada kerjaan. Ha ha..

Walaupun sebenarnya.. pada setiap momen lebaran di kampungku, ada semacam tradisi keliling kampung dalam rangka silaturahim. Saling berkunjung ke rumah tetangga, sanak saudara, dst.. dst.

Selain silaturahim, juga ada tradisi bermaaf-maafan dan sungkeman kepada yang lebih tua (atau yang dituakan).

Sedangkan aku, udah tiap hari keliling kampung. Gak perlu nunggu saat lebaran juga biasa. Tentang tradisi sungkeman, entah kenapa aku gak sreg. Aku melihatnya seperti manusia menyembah manusia. Yah walaupun itu hanya ada di pikiranku.

hukum tradisi sungkeman dalam islam
Bukan raja-raja Jawa
Memang banyak pro dan kontra mengenai tradisi sungkeman ini. Apa hanya tradisi kejawen peninggalan keraton atau gimana. Seperti nonton pertunjukan wayang aja.. pas abdi kerajaan menyembah Sang Raja.

Jangankan sungkeman, perkara bersalaman sambil cium tangan aja masih banyak perdebatan. Terutama jika kasusnya adalah melakukan cium tangan kepada orang sembarangan. Kan bahaya.. ha ha..

Kalau cium tangan orang tua kandung mah gak ada problem. 

hukum tradisi sungkeman dalam islam

Tapi di luar itu, memang aku sendiri gak begitu menyukai tradisi sungkeman ini. Dulu waktu kecil kadang dipaksa orang tua untuk sungkem kepada Embah, tapi selalu ngeles kutolak. Sependek pengetahuanku, gak ada kewajiban untuk sungkeman (dan bermaaf-maafan) saat hari raya. Mudah-mudahan aku bukan termasuk anak durhaka.

Lagipula..  mengenai perihal meminta maaf, baiknya dilakukan kapan aja jika sadar telah melakukan kesalahan. Gak perlu harus nunggu saat momen lebaran.



Just my opinion.. it might be wrong..
Hope someday i have a better attitude..

0 comments:

Post a Comment

ADMANDA. Powered by Blogger.

Connect With Me

Artikel Acak

Lagi Trending