Saturday, June 18, 2016

Reaksi : Festival Buka Aib Bersama Mamah dan Aa

with 0 Comment
Kemarin ane share blog post : Festival Buka Aib Bersama Mamah dan Aa ke forum sebelah (Kaskus).

Di bawah posting, ane kasih kata-kata mutiara khas kaskus.
Mau ngasih ijo atau merah, itu hak agan-agan sekalian..
Mau ngasih rate atau share juga hak agan-agan sekalian..
Mau lapor momod juga hak agan-agan sekalian..
Mau komeng, ngejang, atau caci maki juga hak agan-agan sekalian..
Ane cuma sharing karena gerah dengan tayangan tipi,

Selamat berpuasa bagi yang puasa..




Ternyata beberapa jam langsung jadi Top Thread. Artinya, artikel ane super keren. He he huek..

Dilihat dari komentar yang ada, faktanya masih banyak orang gak paham konsep ghibah. Maklum, namanya forum terbuka, siapa aja bisa jadi member. Tapi untungnya, banyak pula orang-orang (kaskuser) yang ternyata juga gerah dengan tayangan tipi itu. 

Original Posted By so.hotz ►
Dan si TS pun akhirnya membuka aib orang lain.
The End

My Answer :
Nih ane copas lagi komen ane di depan :

ngomongin aib pihak lain (ghibah) hukum asalnya haram..

tapi ada beberapa pengecualian : bisa jadi ghibah menjadi halal, bahkan dalam kasus tertentu hukumnya wajib..

contoh ekstrim : membuka aib pihak lain dalam rangka menjadi saksi kejahatan di pengadilan..

contoh lain : membuka kesalahan orang, dimana orang itu berpengaruh buruk secara luas (menjerumuskan banyak orang), kek membongkar penipuan publik, pembodohan publik, dll, dll,

bisa juga misalnya ngomongin aib pihak lain seperti menjelaskan kejelekan sinetron, atau acara tipi gak bermutu lainnya biar gak banyak orang terpengaruh (tujuannya memperingatkan kaum muslimin)

the end

Note : TS (Thread - trit Starter - Pembuat Artikel - Penulis post)

Original Posted By pepalucky ►
kalo menurut ane yang salah tuh ibu2 gan, siapa suruh ngumbar aib wkwkwkwkwk..
leh uga tritnya

My Answer :
Bisa jadi nih ibu-ibu terlalu lugu, siapa tau..

Lalu persoalannya.. kenapa beliaunya (sang ustad) melakukan pembiaran, seolah gak ada masalah, gak keberatan, mereka bebas membongkar aib.. kenapa gak dibikin aturan main cara bertanya, bikin mekanisme yang baik.. misalnya tulis aja pertanyaan dikertas anonim, dikumpulin trus dibacain si aa.. kan banyak tuh kitab fikih yang beredar mengenai cara bertanya kepada ulama, tinggal ambil salah satu metode yang paling pas untuk acara itu. 


Original Posted By rainshine ►

Mirip2x acara tipi sebelah
Ajang curhat yang mengumbar aib orang dan mengata2xi kesalahan orang dikemas dengan sangat apik dan sangat agamais
Heran masih aja banyak yg demen sm acara beginian
Diajakin ghibah/gosip subuh2x mau aja

My Answer :
kadang butuh disentil biar pada sadar.. minimal orang di sekitar kita gak ikut-ikutan, takutnya kalau ngumbar aib nantinya udah dianggap hal lumrah, saudara sendiri tanpa rasa bersalah bebas bongkar aib keluarga..

padahal harusnya keluarga adalah benteng terakhir yang paling tau aib-aib anggotanya..kalau malah gak bisa dipercaya.. kan syusyah..

Dan TERNYATA ...
Bukan cuma itu, postingan ane juga mendapat 46 share dan ditanggapi kurang lebih 250 user (14 halaman x 20 tanggapan, sisanya komen ane sendiri lah). Walaupun kebanyakan junker, tapi minimal banyak juga yang berminat untuk diskusi.


Original Posted By abah.meyang ►
Yang paling aneh mah, temanya puasa, ehh tpi yg nanya kaga pada sesuai tema, nanyanya cerai, anaknya badung, tetangga selingkuh, aneh2 lah pokoknya..

Tapi yg paling ngegedekin sih pola pikir masyarakat, mamah lebih dipercaya dri pada imam syafi'i, fatwa mamah lebih dipercaya dripda MUI...

My Answer :
Bener banget gan..
Ane pernah denger kajian dari ustad jogja (ustad Fauzil atau siapa - sory lupa).. tentang kisah Imam Syafi'i.

Ceritanya, ditengah Imam Syaf'i mengajar ada orang datang dari luar negri (afrika atau mana lupa), membawa kertas yang berisi pertanyaan (40an pertanyaan keknya). Pertanyaan ini dia dapat kolektif dari asalnya. Intinya orang-orang di negerinya benar-benar sedang membutuhkan fatwa ulama.

Sesaat setelah Imam Syafi'i membaca kertas pertanyaan itu, Imam Syafi'i mendadak demam (panas dingin keringetan), gak berani jawab.

tapi karena orang (afrika) ini "memaksa". udah jauh-jauh dari luar negeri, perjalanan lama (ane lupa berhari-hari atau berbulan-bulan), lagipula dia sedang diandalkan orang-orang dari asalnya untuk mendapat fatwa dari sang Imam tentang berbagai persoalan. dan masih banyak pertimbangan lainnya (ingatan ane samar-samar).

Akhirnya Imam Syafi'i mau berusaha, tapi untuk menjawab itu, Imam Syafi'i gak berani janji, dan juga gak tau berapa lama waktu yang dibutuhkan.  

skip skip..

Alhasil, setelah berhari-hari (keknya 2 minggu - ane lupa) Imam syafi'i mendatangi orang afrika itu, menyerahkan jawaban..

ternyata, hanya 6 atau 7 pertanyaan (ane lupa lagi) yang berhasil dijawab Imam syafi'i. sisanya hanya ditulis "tidak tau" (la adri)..

disuruh nanya ke orang lain,

Banyak ulama besar pada jamannya, tapi mana ada ulama yang berani berfatwa, selama Imam syafi'i masih hidup..

kata murid-muridnya waktu itu, berhari-hari imam syafi'i begadang untuk mencari jawaban, tapi emang gak nemu..

sekalipun penanya datang dari ujung dunia, kalau gak tau ya bilang gak tau..
apakah ini merendahkan Imam Syafi'i, sama sekali enggak.. justru ini bukti bahwa Imam syafi'i berilmu tinggi..

Tamat
Masih banyak lagi penjelasan hikmah dari riwayat Imam Syafi'i ini dari ustad jogja itu, cuma ane agak blank.. kalau mau, cari aja di kitab-kitab riwayat (biografi) ulama (tapi yang valid, jangan yang abal-abal, apalagi kitab mitos - ulama bisa terbang - ulama ngobrol sama jin :D )

Intinya.. jauh sekali perbedaanya dengan ustad jaman sekarang. emang gak bisa dibandingin kualitasnya, kek langit dan bumi..

tapi seharusnya kan.. setidaknya berusaha mencontoh..

seringkali pertanyaan belum selesai, udah buru-buru dipotong pengen jawab aja. udah gitu jawabannya gak mutu (menurut ane)

dulu ane pernah liat (dengan mata kepala sendiri) si mamah di acara hitam putih (kalau gak salah ).. dia sendiri bilang bahwa selama ini.. tak satupun pertanyaan yang gak bisa dia jawab. emejing sekali kan?

mungkin di youtube ada videonya, cari aja.. mungkin loh ya
 
PART 1. Pemburu HOT Thread

Reaksi : Festival Buka Aib Bersama Mamah dan Aa
Mejeng dolo..

Tujuan awal ane bikin trit (thread) di kaskus adalah bukan untuk mencari HT. Tapi emang berusaha memperingatkan keburukan acara tipi itu. Begitu pula saat ane nulis posting blog ini : Festival Buka Aib Bersama Mamah dan Aa

Walaupun banyak yang ngejang (ngejunk - komen nyampah). Tapi banyak juga komen cerdas.

Original Posted By 21n ►
iya sih ada benernya juga yg TS omongin
Misalnya "Gini mah, tetangga saya bla bla bla hukumnya dosa ga???"
abis gimana lagi. penontonnya ibu2 & nenek2 semua, tau lah gimana

harusnya diubah aturan untuk penanya. misalnya si aa jadi yg mewakilkan untuk bertanya

btw ane kadang masih suka nonton ini acara, banyak solusinya juga kok

My Answer :
dibalik itu, banyak juga orang tersakiti..

ingat hadist yang diriwayatkan Aisyah ra.. saat Aisyah ra cemburu, dia bilang ke Nabi saw tentang madunya (Sophia ra, keknya) "kenapa bla-bla-bla, dia kan pendek !!" Nabi pun marah "SEANDAINYA KATA-KATAMU TADI DILARUTKAN KE DALAM AIR DI LAUTAN, NISCAYA SELURUH AIR LAUT ITU AKAN MENJADI RACUN (TERCEMAR) !!"

(ane gak ingat pasti tekstual hadist, tapi kurang lebih (secara makna) begitu bunyinya, artinya.. ngomongin aib orang itu resikonya gak main-main, padahal perkataan Aisyah ra tadi diucapkan hanya kepada Nabi saw (bukan di tempat umum)

FYI, Aisyah ra pernah cemburu dan membanting piring di depan Nabi dan para sahabatnya, dan Nabi gak marah, malah justru trus memanjakan Aisyah (DI DEPAN PARA SAHABAT YANG LAGI BERTAMU)..

DUH KEPENCET CAPSLOCK :D

maksudnya, suami jaman sekarng (biasanya) bakalan marah kalau istrinya bertingkah (apalagi) di depan kawan-kwan sang suami.. egonya muncul karena merasa harga dirinya sedang dipermalukan istri..
Sedangkan Nabi sama sekali gak marah..

TAPI..
ketika Aisyah ra melakukan sesuatu menyangkut soal pelanggaran agama (aib tadi), jangan tanya..

lalu pertanyaannya: gimana urusannya.. saat ada orang (banyak) membuka aib di tipi nasional? butuh berapa samudra?

PART 2. KEJAR SETORAN
Mejeng lage..
Original Posted By mgrama ►
waduh baru nyadar ane.....ah kasih tau mamah aku dulu ah
 
My Answer :
Buruan gan, sebelum mamah ente pengen jadi peserta..
ntar aib anaknya dibongkar kan hamsyong
ingat, emak adalah benteng pertahanan terakhir yang paling tau aib keluarga.. jangan sampai jebol..

Original Posted By hayang.dahar ►
Kl tidak mendapat ijin dari orang pihak ke 3 ane rasa jatuhnya dosa. Tapi kl pihak ke 3 mengijinkan dengan alasan untuk meminta saran buat ke baikannya ane rasa ga apa2. CMIIW

My Answer :
Nah ini menarik, pertanyaannya.. mereka ijin gak? gak ada yang tau..
cuma takutnya kan, acara itu udah jadi semacam panutan bagi banyak orang. Nah sebagian orang mungkin nanti berpikiran "berarti gak masalah buka aib di tempat umum (entah aib diri maupun orang lain)"



PART 3. MULAI SERIUS
Reaksi : Festival Buka Aib Bersama Mamah dan Aa
Tetep mejeng
Original Posted By aristelo ►
Rosulullah SAW tidak pernah mnjual ayat Al-Qur'an untuk mnafkahi istri.y dan keluarga.y.. beliau memilih berdagang untuk mnafkhi kluarga.. bndingin sama ustad2 jman sekrang yg sering on air di tv.. setiap kita undang buat isi pngajian atau apalah nominal byaran d tentuin.. 

My Answer :
Cuma nambahin aja sih gan..
selain itu (setau ane), Nabi saw juga membuka jasa gadai (tentunya tanpa riba - bahkan bertahan sampai beliau meninggal)..cuma jarang terekspos karena dianggap itu urusan duniawi.. cmiiw..


dan juga menafkahi keluarga menggunakan harta rampasan perang (tentunya setelah turun wahyu tentang halalnya harta rampasan perang), masak mau ditinggal gitu aja di medan perang padahal musuh udah kabur. kan mubazir..


itupun dibagi adil dengan seluruh sahabat..


persoalannya.. para ustad ini (yang katanya pewaris Nabi - pendakwah risalah Nabi).. gak punya bisnis or kerjaan lain..entah malas atau apa..
endingnya agama dijadiin transaksi.. (kek jual beli aja)..

saat dikonfirmasi soal tarif, gak ada yang ngaku pasti.. (kecuali saat diundang - baru mau nyebutin harga). Bisanya cuma berdalih dengan dalil "ayat gak boleh dijual murah" padahal itu salah penerapan, dalil untuk ini, dipakai untuk itu.. paling mentok alibinya itu duit untuk transportasi, gaji karyawan (sopir, asisten, dll), manajemen perdakwahan (ustad pake manajer), apapun istilahnya, gak jelas semua.. 


FYI, Ustad seleb rata-rata punya tarif 15 - 50 juta per show, paling 15 menit - 1 jam ceramah, Ustad kondang bisa lebih dari itu (Mario Teguh kalah bos - cuma 40 juta per show). Saat ditawar, mereka bilang jadwal padat. Saat kita paksa, mereka datang telat. Gak percaya? silahkan coba undang sendiri..

Original Posted By beckantan ►
itu semua settingan kayaknya, mana ada orang mau ngumbar aib di media


Original Posted By mister.fampir ►
Wah.. ane tau ni acara ini..
Dl pernah ane pas sholat ashar di salah satu masjid kampus univ negeri di jogja..
Trnyata jg lg ada tapping / rekaman acara yg agan maksud..
Ane abis sholat, lmyn lah penasaran liat si mamah, si aa, sm kontestan d'academy yg tuna netra..
Maksud hati pngen nonton..
Tp trnyata tapping ny msh pas awal2 bgt..
Jamaah pngajian nya lg di "kondisi" kan sm salah satu crew..
Dr yel2 khas acaranya..
Pengarahan acarany..
Trz sm yg terakhir.. ada bbrp orang yg dipanggil..
Orang yg dipanggil kemudian dikasih secarik kertas..
& Isi kertas tsb ternyata pertanyaan yg harus dilontarkan pas acara berlangsung..
Ada 3x percobaan bagi tiap orang biar bs hapal sm prtanyaan yg udh disiapkan..
Krn persiapan sblm si mamah dtg lamaaaa bgt.. akhirnya ane mending pulang aja dah.. :bike:
& Trnyata pertanyaanny jg udh di setting..
Mkin mantab bwt lsg pulang aja..


My Answer :
seandainya pun itu rekayasa, tetap aja konten acara adalah bongkar aib orang lain (walau fikif)..

yang bisa mempengaruhi orang-orang di luar sana untuk gampang bongkar aib juga.. (karena banyak yang menganggap acara ini sebagai panutan)


misal bener rekayasa, berarti pembohongan publik, wah jadi kuadrat




0 comments:

Post a Comment

ADMANDA. Powered by Blogger.

Connect With Me

Artikel Acak

Lagi Trending