Monday, June 13, 2016

Mercon - Benda Bodoh di Bulan Ramadhan

with 0 Comment
Postingan ini adalah lanjutan dari : Perkara bodoh di bulan Ramadhan

Dimana ada Ramadhan, di situ ada petasan. Semakin mendekati Idul Fitri, semakin menggila mercon dan kembang api. Puncaknya saat hari raya, udah mirip perayaan Imlek kaum Tionghoa. 

Namun bedanya cukup ekstrim. Orang Tionghoa punya petasan berwarna merah kecil-kecil. Orang kampung punya petasan gede-gede. Mercon cabe udah gak berlaku. Adanya mercon ukuran gelas, ukuran tremos, sampai ukuran beduk. 

Mercon - Benda Bodoh di Bulan Ramadhan
Foto gak nyambung - Gagal Fokus
Petasan = Bahaya
Semua orang tau bahwa petasan (mercon) adalah benda yang gampang meledak. Dan itu berbahaya. Kupikir udah dilarang peredarannya. Tapi kenapa masih ada juga.

Berapa banyak ibu yang kehilangan anaknya, cucu yang kehilangan kakeknya, istri yang menjadi janda, atau hanya sekedar anak SD yang kehilangan jarinya. Googling aja. 

Rumah, toko, atau gudang kebakaran, udah gak kehitung. Dan semua itu hanya gara-gara benda bodoh bernama petasan.

Petasan = Mahal
Gak mau megingkari, akupun sejak kecil hobi maen petasan. Ukuran kecil tentunya. You know, mercon versi anak-anak. Itupun sudah berhasil menguras uang saku. Gak kuat beli yang besar, jangan harap.

Kita tau bahwa petasan itu harganya mahal. Obatnya (bahan peledak), sumbunya, bata merah, maupun kertas yang dipakai untuk melilit, butuh duit gak sedikit. Apalagi untuk bikin mercon ukuran besar dalam jumlah banyak, udah pasti bikin kere, buang-buang duit.

Petasan = Susah bikinnya
Gak semua orang bisa bikin mercon. Butuh skill tingkat tinggi, butuh tenaga cukup besar, dan butuh waktu yang lama untuk membuat mercon. Selain buang-buang duit, juga buang-buang waktu dan tenaga. Lalu apa untungnya? Kesenangan? Kek gak ada hiburan lain aja.

Petasan = Tutup telinga
Ini yang paling lucu dari semuanya. Kita udah susah-susah bikin mercon, ngumpet-ngumpet takut ketahuan polkis. Giliran  saatnya show, sumbu dinyalain, kita malah kabur menjauh, nyari tempat aman, lalu tutup telinga. Sebagian yang lain malah juga tutup mata. WTH !! Terus apa yang dinikmati dari ledakan mercon? Bener-bener gak masuk akal.

Petasan = Bikin kotor
Ledakan mercon membuat kertas hancur dan berserakan dimana-mana. Sebagian orang mempunyai kebanggaan tersendiri jika halaman rumahnya terdapat banyak sampah kertas sisa-sisa mercon. Artinya, lingkungan di situ sangat meriah. Ini kebanggaan yang bodoh.

Petasan = Bikin kaget
Namanya juga ledakan, udah pasti bikin kaget.  Kalau ledakan ada banyak (beruntun), udah pasti bikin berisik. Yang punya binatang ternak siap-siap merugi karena binatang kesayangannya bakal jantungan, minimal bikin stress. Yang punya bayi harus siap-siap menghadapi tangisan bayi kebangun dari tidurnya. Yang lagi ngeblog harus siap-siap idenya berantakan, maupun sekedar kehilangan konsentrasi (gagal fokus).

Petasan = Bikin trauma
Like i said, aku dulu suka main petasan. Sampai dua tahun yang lalu, dimana mukaku berdarah-darah karena terkena pecahan kerikil nyasar akibat ledakan mercon. Yang jelas, bukan mimisan, melainkan hidungku robek dan ngabisin banyak tisue.

Padahal kupikir tempatku udah jauh dari jangkauan ledakan mercon, apalagi di depanku masih banyak orang untuk kujadiin tameng. Tapi kok ya kerikil itu pinter milih sasaran. Ha ha..

Sejak saat itu, aku anti-mercon. You know, lelaki sejati harus bisa belajar dari pengalaman (wuih). No, aku bukan orang yang mudah menyerah, aku yakin itu. Hanya mainan mercon emang kupikir udah gak layak dipertahankan sebagai hobi.

Saat yang lain pesta mercon, aku lebih baik ngopi-ngopi di rumah sambil ngeblog. Biarin lah dianggap sosiopat, anti-sosial, atau apapun. Persetan dengan mereka yang menganggap pesta mercon adalah hal keren untuk bersosial.

Closing
Berhubung sekarang aku adalah orang terhormat, blogger super keren nan jenius dan berpendidikan tinggi. Maka kuanggap mercon adalah benda bodoh nan sia-sia belaka. Titik.

0 comments:

Post a Comment

ADMANDA. Powered by Blogger.

Connect With Me

Artikel Acak

Lagi Trending